The Lounge Forum Hindu.

goesdun

IndoForum Junior A
Halo semua,

Kalo boleh saya mau bertanya:

Apakah arti dan filosofi kata Jagadhita dan Swara Karma?
Dimana saya bisa membaca arti kata2 dalam agama Hindu terutama Hindu Bali?

Terima kasih atas jawabannya...


Oranye
"Mokshartam Jagadhita ya ca iti Dharma" yang artinya Kebahagiaan tertinggi dan kebahagiaan dunia adalah inti dari segala dharma.

Jagadhita = kebahagiaan dunia, dan untuk mencapainya harus melalui Dharma / Swadharma.

Air begitu menikmati segala langkah menuju samudera, dia selalu menikmati jadi apa dia sekarang. Tak peduli harus mengalir melewati timbunan sampah, melewati jalur limbah pabrik, bahkan saat terdampar sebagai sebentuk oase yang entah kapan bisa mengalir. Dia tetap saja tulus. Nikmatilah swadharma kita, dan berbahagialah !

Swara Karma = langkah-langkah pada kehidupan berikutnya, untuk menuju kebenaran yang abadi. Hari Raya Nyepi mengingatkan untuk meluruskan kembali swakarma. Menata kembali menuju Mokshartam Jagadhita ya ca iti Dharma. Swakarma sangat erat dengan Hukum Karma.

Kata2 dalam agama Hindu terutama Hindu Bali dapat dijumpai pada : Istilah - Istilah Agama Hindu
 

sakradeva

IndoForum Newbie D
@ Goesdun

di Forum sebelah ada yang nanya nih tentang, kulatattwa dan catur Vipala
gw lum nemu sumbernya
bisa bantu gw ga ???

thank's...
 

oranye

IndoForum Newbie F
"Mokshartam Jagadhita ya ca iti Dharma" yang artinya Kebahagiaan tertinggi dan kebahagiaan dunia adalah inti dari segala dharma.

Jagadhita = kebahagiaan dunia, dan untuk mencapainya harus melalui Dharma / Swadharma.

Air begitu menikmati segala langkah menuju samudera, dia selalu menikmati jadi apa dia sekarang. Tak peduli harus mengalir melewati timbunan sampah, melewati jalur limbah pabrik, bahkan saat terdampar sebagai sebentuk oase yang entah kapan bisa mengalir. Dia tetap saja tulus. Nikmatilah swadharma kita, dan berbahagialah !

Swara Karma = langkah-langkah pada kehidupan berikutnya, untuk menuju kebenaran yang abadi. Hari Raya Nyepi mengingatkan untuk meluruskan kembali swakarma. Menata kembali menuju Mokshartam Jagadhita ya ca iti Dharma. Swakarma sangat erat dengan Hukum Karma.

Kata2 dalam agama Hindu terutama Hindu Bali dapat dijumpai pada : Istilah - Istilah Agama Hindu
Sebelumnya terima kasih atas jawabannya yg sangat membantu, namun saya ada pertanyaan lagi dan mohon bantuannya krn saya benar2 awam...

Atas jawaban mngenai Swara Karma benarkan jika saya pahami seperti ini, bahwa Swara Karma adalah acuan/cara agar kita mampu melakukan kebaikan dalam kehidupan ini terkait dengan karma kita pada kehidupan setelahnya?

Lalu apakah Swara Karma dan Swakarma adalah satu hal yg sama? Jika tidak, apa perbedaannya?

Selain itu ada istilah lain yg ingin saya tanyakan arti dan filosofinya, yaitu:
1. Ajeg?
2. Cakra?
3. Tridatu?
4. Krama Hindu

Terima kasih banyak atas jawabannya...


Salam,

Oranye
 

JakaLoco

IndoForum Beginner A
Sebelumnya terima kasih atas jawabannya yg sangat membantu, namun saya ada pertanyaan lagi dan mohon bantuannya krn saya benar2 awam...

Atas jawaban mngenai Swara Karma benarkan jika saya pahami seperti ini, bahwa Swara Karma adalah acuan/cara agar kita mampu melakukan kebaikan dalam kehidupan ini terkait dengan karma kita pada kehidupan setelahnya?

Lalu apakah Swara Karma dan Swakarma adalah satu hal yg sama? Jika tidak, apa perbedaannya?

Selain itu ada istilah lain yg ingin saya tanyakan arti dan filosofinya, yaitu:
1. Ajeg?
2. Cakra?
3. Tridatu?
4. Krama Hindu

Terima kasih banyak atas jawabannya...


Salam,

Oranye
Jawaban :
1. Ajeg itu adl bahasa Bali yg kalo diterjemahkan ke bhs Indo. menjadi langgeng/teguh, tetap tegar, tidak berubah...(ad yg bs nambahin?)
2. Cakra, banyak pengertian ttg cakra, bisa berarti lingkaran, pusat kekuatan,
Cakra Sudarsana adl senjata dari Dewa Wisnu yg bentuknya seperti cakram yg bergigi tajam dan berputar dengan kencang yg siap utk menghancurkan kejahatan..
3. Tri Datu adl tiga warna simbol dari Dewa2 Hindu yg tertinggi yg disebut Tri Murti, yaitu : Brahma (merah), Wisnu (hitam), Iswara (putih)..
biasanya umat Hindu mengenakan gelang Tri Datu di tangannya yg berwarna merah, hitam, dan putih.
4. Krama Hindu artinya masyarakat Hindu atau masyarakat yg memeluk Hindu..

CMIIW...
 

amirh

IndoForum Newbie F
Om Swasti Astu

Kenalkan Saya Amir Hamzah (Muslim)
Boleh gabung disini? pasti boleh ya kan!

Saya pernah tinggal di Bali, makanya saya sampe sekarang cinta banget sama Bali. Sampe sekarang pun masih mundar mandir Jkt - Bali.
Cinta segalanya, cuma ga dapetin orang bali karena dah ada yang punya. he.. he..

Ada yg mo tanya sama rekan2 disini, ttg bunga kemboja.
Dipandang dari sudut agama hindu ada ga sih makna dari bunga kemboja.
Saya seneng dengan bunga kemboja, sehingga disitus/blog http://blog.agroprima.com saya terpampang bunga kemboja, juga saya jadikan lambang. Juga dirumah saya tanam kemboja sebagaimana orang2 Bali pasti menanam kemboja.
Nah... saya ga mau asal buat dan tanam tapi ingin tau maknanya.
Saya pikir pasti ada, waktu di Bali belum dapat dapat jawaban yg pas.

Terima kasih
Om Çanti Çanti Çanti Om
 

goesdun

IndoForum Junior A
Om Swasti Astu

Kenalkan Saya Amir Hamzah (Muslim)
Boleh gabung disini? pasti boleh ya kan!

Saya pernah tinggal di Bali, makanya saya sampe sekarang cinta banget sama Bali. Sampe sekarang pun masih mundar mandir Jkt - Bali.
Cinta segalanya, cuma ga dapetin orang bali karena dah ada yang punya. he.. he..

Ada yg mo tanya sama rekan2 disini, ttg bunga kemboja.
Dipandang dari sudut agama hindu ada ga sih makna dari bunga kemboja.
Saya seneng dengan bunga kemboja, sehingga disitus/blog http://blog.agroprima.com saya terpampang bunga kemboja, juga saya jadikan lambang. Juga dirumah saya tanam kemboja sebagaimana orang2 Bali pasti menanam kemboja.
Nah... saya ga mau asal buat dan tanam tapi ingin tau maknanya.
Saya pikir pasti ada, waktu di Bali belum dapat dapat jawaban yg pas.

Terima kasih
Om Çanti Çanti Çanti Om

Om Swasti Astu,

Kalau bunga Kamboja yang dimaksud seperti bunga Kuburan / "Bunga Kematian" yang biasanya ada di kuburan dengan buanga yang tidak lancip/landep, tidak boleh dipergunakan dalam persembahyangan.

Bunga Jepun (bahasa Bali) / Frangipani atau Plumeria yang banyak ragamnya dengan ujung bunga yang runcing/landep.

Bunga Kamboja dengan klopak bunga runcing/lamdep melambangkang atau memiliki makna sebagai kekuatan penerang jiwa.

Jepun ini diyakini memiliki kekuatan penerang jiwa.

"Istilah Jepun diambil dari bahasa negara Jepang, yang mengandung pengertian Nippon atau Nihon yang berarti Tanah Matahari Terbit.
Simbol bunga Jepun banyak dijumpai pada relief kuil di sana hingga dijuliki temple tree seperti halnya yang ada di Bali."

Tidak saja fungsi bunganya Jepun juga memiliki banyak kasiat mulai dari Akar, Getah juga Benalunya.

Saat ini fraksi aktif dari bunga dan getah Jepun dapat diproduksi masal sebagai obat, bahan antibakteri dan fraksi aktif untuk mempermudah pergeseran gigi.

Om Santih, Santih, Santih, Om
 

JakaLoco

IndoForum Beginner A
@amirh

mas amir, bunga kamboja itu kalo di Bali adl bunga kuburan, yaitu bunga kamboja yg ujung daunnya tumpul, daun mengkilap, mahkota bunga tumpul dan berwarna putih, bunga berukuran besar,..bunga kuburan ini gak boleh dipake utk sembahyang!

banyak orang yg menyamakan bunga kamboja dengan jepun, padahal sesungguhnya berbeda, bunga jepun diperbolehkan utk digunakan saat persembahyangan,
anda bisa khan membedakan bunga jepun dgn kamboja??

umat Hindu menggunakan bunga utk sembahyang, biasanya bunga jepun atau cempaka karena bunga ini tidak mudah rontok saat segar dan baunya harum, artinya adl kita memohon ampun, bersyukur, dan memuji Tuhan dengan niat yg harum seharum bunga..
digunakan bunga yg tidak cacat sebagai simbol bahwa niat kita tidak setengah-setengah saat memuja Tuhan, lazimnya digunakan jepun putih atau cempaka putih sebagai simbol niat yg suci/tulus(putih bersih)..

gitu bro..

kalo mau tanam sebaiknya yg bunga jepun, kalo kamboja khan tanaman kuburan, ntar rumah anda disangka kuburan..hehehe..
wah kalo jepun bagus banget karena bisa bertahan di tempat panas menyengat, tapi berbunga sangat lebat dan indah,
pokoknya tanaman ini sangat sesuai dengan nuansa tropis...
 

amirh

IndoForum Newbie F
Ya.... yang banyak di jual di jln bypass juga jln yg dari arah Renon ke Sanur, ya kan yang dimaksud jepun? iya jutaan harganya, bahkan puluhan jt.

Oh... ya... salam kenal pa JakaLoco,
Saya pernah tinggal di Bali, bapak tinggal di Bali di daerah mana.
Saya rasanya udah hampir seluruh pelosok Bali saya datangi, cuma kalo nyebut nama saya lupa.
 

JakaLoco

IndoForum Beginner A
Ya.... yang banyak di jual di jln bypass juga jln yg dari arah Renon ke Sanur, ya kan yang dimaksud jepun? iya jutaan harganya, bahkan puluhan jt.

Oh... ya... salam kenal pa JakaLoco,
Saya pernah tinggal di Bali, bapak tinggal di Bali di daerah mana.
Saya rasanya udah hampir seluruh pelosok Bali saya datangi, cuma kalo nyebut nama saya lupa.
salam kenal juga mas Amir
Kalo saya tinggal di daerah Denpasar,..
betul yg mas bilang, yg dijual di jln bypass ampe Renon memang jepun namanya..
kalo yg udah besar emang mahal, kalo saya pelihara di rumah dari stek..
saya punya jepun putih, jepun merah, jepun cendana(kuning), jepun merah hibrida, tapi semuanya masih cilik, semuanya hasil minta cabangnya di tetangga hehehe(daripada beli kemahalan)..
kami tanam di rumah utk sarana persembahyangan..wuuih bunga jepun kalo lagi hari raya Hindu harganya melonjak naik..daripada beli mendingan tanam di rumah..tul gak??
 

amirh

IndoForum Newbie F
salam kenal juga mas Amir
Kalo saya tinggal di daerah Denpasar,..
betul yg mas bilang, yg dijual di jln bypass ampe Renon memang jepun namanya..
kalo yg udah besar emang mahal, kalo saya pelihara di rumah dari stek..
saya punya jepun putih, jepun merah, jepun cendana(kuning), jepun merah hibrida, tapi semuanya masih cilik, semuanya hasil minta cabangnya di tetangga hehehe(daripada beli kemahalan)..
kami tanam di rumah utk sarana persembahyangan..wuuih bunga jepun kalo lagi hari raya Hindu harganya melonjak naik..daripada beli mendingan tanam di rumah..tul gak??
Betul,,.. saya juga tanam di belakang dan di depan rumah juga saya jadiin logo.
Ya..... usaha kecil2an untuk supaya tetap ada rasa ikatan batin saya dengan Bali meskipun sekarang udah ga tinggal di Bali lagi.

Btw, rame ya acara/perhelatan ABG?
 

JakaLoco

IndoForum Beginner A
Betul,,.. saya juga tanam di belakang dan di depan rumah juga saya jadiin logo.
Ya..... usaha kecil2an untuk supaya tetap ada rasa ikatan batin saya dengan Bali meskipun sekarang udah ga tinggal di Bali lagi.

Btw, rame ya acara/perhelatan ABG?
wuiiih rame bro...

temen2 saya banyak yg ambil kerja di ajang ini,
lumayan katanya seratus ribu per hari, kerjanya dlm 3 shift hehehe..
semoga Indonesia mendulang emas di ajang ini..

"INDONESIA TANAH AIRKU..
TANAH TUMPAH DARAHKU,..JRENG-JRENG.."
 

roughtorer

IndoForum Senior A
Selamat untuk bapak Goesdoen sudah jadi Moderator Hindu.... Semoga dengan bergabungnya bapak di jajaran Moderator IF, IF bisa lebih maju.....
 

ZhugeLiang

IndoForum Junior D
Selamat untuk bapak Goesdoen sudah jadi Moderator Hindu.... Semoga dengan bergabungnya bapak di jajaran Moderator IF, IF bisa lebih maju.....
Wah iya ya.... Sorry bro @GoesDun, saya kaga ngeliat jadi baru bisa nih kasi Selamat ya bro...>:D<

Gimana Bali bro... Bentar lagi Akhir Tahun pasti rame ya di Bali ya bro.... jadi pengen pergi nih...:D
 

goesdun

IndoForum Junior A
Wah iya ya.... Sorry bro @GoesDun, saya kaga ngeliat jadi baru bisa nih kasi Selamat ya bro...>:D<

Gimana Bali bro... Bentar lagi Akhir Tahun pasti rame ya di Bali ya bro.... jadi pengen pergi nih...:D
Thanks bro !
Liburan akhir tahun ayo ke Bali !
.. melihat kecendrungannya akhir tahun ini Bali akan lebih rame dari tahun lalu.
 

imhereyahum

IndoForum Beginner C
ada pertanyaan, sori kl rada aneh.. :D

dlm Hindu apakah umat non-Hindu diperbolehkan untuk mengunjungi pura untuk beribadah?

bagaimana tata cara bagi umat non-Hindu yg hendak beribadah/sekedar memberi hormat kpd Dewa2?

diwihara di jakarta sy prnh melihat ada umat Kristiani yg berdiri dgn mengatupkan kedua tangannya dihadapan rupang dewa/bodhisattva sambil berdoa.

pernah jg melihat hal yg serupa dilakukan oleh wartawan asing yg berdoa dgn mengatupkan kedua tangannya didepan rupang Sidharta dan Amitabha..
 

JakaLoco

IndoForum Beginner A
ada pertanyaan, sori kl rada aneh.. :D

dlm Hindu apakah umat non-Hindu diperbolehkan untuk mengunjungi pura untuk beribadah?

bagaimana tata cara bagi umat non-Hindu yg hendak beribadah/sekedar memberi hormat kpd Dewa2?

diwihara di jakarta sy prnh melihat ada umat Kristiani yg berdiri dgn mengatupkan kedua tangannya dihadapan rupang dewa/bodhisattva sambil berdoa.

pernah jg melihat hal yg serupa dilakukan oleh wartawan asing yg berdoa dgn mengatupkan kedua tangannya didepan rupang Sidharta dan Amitabha..
Boleh boleh bole boleh boleh...
tapi inget mesti berpakaian yg sopan dan mengikuti aturan...
perlu diketahui kalo Gus Dur (mantan presiden) sering berkunjung ke pura yg ada di Bali sekedar utk menghaturkan sesaji/persembahan/banten di pura tersebut, begitu juga dengan keturunan2 Soekarno karena memang Soekarno ada darah Bali-nya...
 

goesdun

IndoForum Junior A
Turunnya Bhagavad-gita Dirayakan di Banyuwangi

UMAT Hindu Banyuwangi merayakan turunnya kitab suci Bhagavad-gita di Asram Yayasan Widya Puspita, Tegaldlimo, Banyuwangi, Kamis (25/12) kemarin. Ritual pertama kali di Jawa Timur ini diisi dengan pembacaan Bhagavad-gita selama empat jam dan agni hotra.

Karena terbilang langka, perayaan yang dikenal dengan Gita Jayanti ini cukup menyita perhatian umat. Mereka yang tangkil adalah seluruh peserta didik asram di dekat Alas Purwo tersebut. Hampir seluruhnya siswa SD dan SMP yang tersebar di lima desa di Kecamatan Tegaldlimo.

Perayaan Gita Jayanti diawali dengan menyanyikan nama suci Tuhan. Menggunakan peralatan musik tradisional, seluruh umat bernyayi riang. Kemudian dilanjutkan menikmati persembahan makanan vegetarian. Puncak ritual ditandai dengan pembacaan Bhagavad-gita dan memuji kebesaran kitab suci tersebut. Isinya, Bhagavad-gita adalah susu rohani yang bisa menyelamatkan manusia dari kegelapan. Dengan bergantian, umat membaca satu ayat dari Bhagavad-gita.

Setelah pemujaan Bhagavad-gita, ritual dilanjutkan dengan agni hotra. Dipimpin seorang pendeta dari Bali, agni hotra diikuti oleh seluruh umat. Pemujaan kapada Dewa Agni itu diisi dengan pembacaan 700 ayat dalam Bhagavad-gita. Prosesi ini membutuhkan waktu empat jam lebih. Dengan semangat, umat mengikuti prosesi ini hingga selesai. Meski masih anak-anak, mereka justru terlihat makin kompak.

Penanggung Jawab Yayasan Widya Puspita, Susiloningsih, mengatakan perayaan ini bertujuan menanamkan kesadaran membaca kitab suci sejak dini kepada anak-anak. 'Kami menginginkan generasi Hindu mulai sadar dengan kitab suci. Ini adalah bekal membentuk penerus yang taat,' ujarnya.

Asram yang terletak di tengah pedesaan ini memiliki anak didik sekitar 100 lebih. Mereka menggelar kegiatan rutin setiap Sabtu dan Minggu. Isinya belajar kitab suci dan berbagai tarian tradisional. 'Kami merintisnya sejak beberapa tahun silam. Fokusnya menyiapkan sradha dan mentalitas generasi Hindu,' sambung Susiloningsih.

Meski menemui banyak kendala, asram mungil tersebut mampu meluluskan sejumlah generasi andal. Dengan keterbatasan sarana, proses pembelajaran berlanjut dengan kurikulum berbasis Hindu. Fokus pembelajarannya adalah mengenal lebih dalam folosofi Weda dan praktiknya dalam kegidupan sehari-hari. (udi*BP)
 

goesdun

IndoForum Junior A
Pasraman SD Dwijendra Ajang Didik Siswa Unggul dan Beradab

Denpasar - Sebagai yayasan berbasiskan Hindu dan budaya Bali, Yayasan Dwijendra secara rutin menggelar pasraman bagi siswanya. Jumat (26/12) kemarin, Ketua Umum Yayasan Dwijendra Pusat Drs. Ida Bagus Gede Wiyana membuka pasraman bagi siswa SD.

Pasraman ini diikuti 60 siswa SD Dwijendra. Ida Bagus Gede Wiyana langsung larut dengan peserta pasraman memberikan materi 'tatwa agama'. Dengan lugas dan atraktif dan penuh kocak, materi tatwa (filsafat) yang sebenarnya agak berat, namun mampu diterjemahkan secara mudah oleh Ketua Forum Kerukunan Antar-Umat Beragama Provinsi Bali ini.

Ida Bagus Gede Wiyana lebih banyak melibatkan siswa mencari contoh praktik kehidupan keagamaan yang ada di sekitar siswa. Makanya ia mengatakan pasraman ini penting sebagai ajang mendidik siswa yang unggul dan beradab.

Ia menyadari jika siswa dibiarkan libur semesteran dua minggu tanpa terpimpin, berdampak kurang baik bagi anak. Mereka bisa terlibat kebut-kebutan. Apalagi hari libur anak-anak berbeda dengan orangtua. 'Ketika mereka libur di rumah, siapa lagi yang mengawasi mereka. Di sinilah sekolah Dwijendra bertanggung jawab mengisi mental dan spiritual siswa,' ujarnya.

Di pasraman, katanya, tak perlu banyak memunculkan teori, melainkan siswa diajak praktik kemudian berdialog dengan rekannya serta memecahkan masalah sesuai usianya. Bisa dikatakan sebagai nilai tambah bagi orangtua yang menyekolahkan anaknya di SD Dwijendra.

Kepala SD Dwijendra I Gede Artana, S.Pd. menambahkan, pasraman ini lebih banyak diisi muatan budi pekerti. Dengan demikian siswa SD Dwijendra menjadi siswa yang cerdas dan kuat budi pekertinya.

Secara akademis dan nonakademis, katanya, prestasi siswa SD Dwijendra cukup bersaing. Di antaranya meraih juara II lomba tari se-Kota Denpasar atas nama I Gusti Ayu Dewi Anesty, juara II lomba menggambar Kota Denpasar diraih Ni Putu Egei Lyuien Lisquita dan Harapan I diraih I Gusti Utami Sekar Sari.

Siswanya juga diberikan pelatihan komputer sejak kelas I dan menyiapkan aneka ekstra seperti makidung, menggambar, menabuh, silat, menari, majejahitan, yoga dan olahraga. (025/*BP)
 

Pasang iklan disini dapat menyebabkan produk dikenal, omzet naik, keuntungan bertambah, good investment dan brand image. Contact us untuk memulai.
Top