Kena Sanksi Gembok, Pemilik Mobil Semprot Petugas

Discussion in 'Regional' started by yan raditya, 17 Jan 2014.

  1. yan raditya

    yan raditya IndoForum Addict E

    No. Urut:
    163658
    Joined:
    31 Jan 2012
    Messages:
    24.461
    Likes Received:
    73
    Trophy Points:
    48
    Location:
    indonesia
    [​IMG]
    Tindakan razia parkir dengan sistem gembok kembali menuai perlawanan. Meski terbukti melanggar aturan, sejumlah warga justru memprotes aparat pengelola parkir. Hal itu terlihat saat Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) Solo menggelar razia parkir di sejumlah wilayah Solo, Kamis (16/1/2014).

    Berbekal gembok kendaraan, petugas menyisir enam titik jalan di Kota Bengawan mulai dari Jl. Jenderal Sudirman, Jl. Worawari, perempatan Solo Center Point Purwosari, perempatan Pasar Pon, Jl. Ir. Sutami, hingga depan RSUD dr. Moewardi. Meski bukan kali pertama menjatuhkan sanksi gembok, petugas UPTD Perparkiran Dishubkominfo masih juga kena semprot.

    Salah satunya dari Dwi Atmo Kardisanto, pemilik mobil yang parkir di depan dr. Moewardi. Dia berdalih terpaksa parkir di luar rumah sakit karena ruang yang tersedia sudah penuh. “Sudah coba cari tiga kali selalu penuh. Ini malah digembok,” keluhnya.

    Warga Manahan ini menyayangkan petugas yang tidak memahami kesulitan pengguna parkir. Terlebih saat penggembokan, dirinya mengaku tidak diberi bukti administrasi oleh petugas. “STNK ditahan tapi tidak ada surat tilangnya,” keluh Dwi.

    Kasubag TU UPTD Perparkiran Dishubkominfo, Henry Satya Negara, menegaskan tindakan penertiban parkir sudah sesuai prosedur. Khusus RSUD dr. Moewardi, pihaknya mengaku telah berulangkali menyosialisasikan tentang larangan parkir di depan RS.

    Namun larangan merujuk Perda No.1/2013 tentang Penegakan Penyelenggaraan Perhubungan itu sama sekali tidak digubris. Dari 20 mobil yang terazia waktu itu, 18 di antaranya terparkir di depan dr. Moewardi. “Sudah sering diingatkan tapi masih banyak yang parkir seenaknya. Kalau kami tidak tegas, ruas jalan bisa tambah macet.”

    Sementara itu, pelanggaran parkir juga ditemukan di Jl. Slamet Riyadi. Menurut Kepala UPTD Perparkiran, Anindita Prayoga, masih ada mobil yang nekat parkir di ruas city walk. “Semua pelanggaran kami kenakan sanksi gembok dan denda Rp100.000,” ujarnya.

    Dalam periode September-Desember 2013, sudah terdapat 141 mobil yang terjaring razia gembok parkir. Total denda yang masuk sejauh ini sebesar Rp14,1 juta.
  2. Indah75

    Indah75 IndoForum Junior D

    No. Urut:
    287836
    Joined:
    28 Jul 2017
    Messages:
    1.986
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    38
    Gender:
    Female
    mengingatkan kita pentingnya sikap disiplin.

Share This Page


Pasang iklan disini dapat menyebabkan produk dikenal, omzet naik, keuntungan bertambah, good investment dan brand image. Contact Us untuk memulai.

JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG