• Visit our sister board Kiwi Hub. Memperkenalkan forum terbaru dari kami: Kiwi Hub (tersedia hanya dalam bahasa Inggris)

Jual Berita dan Fundamental

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Pelemahan Yen Masih Tertopang Kekhawatiran Pertumbuhan Global

Safe-haven yen melemah terhadap dolar pada hari Jumat di tengah harapan pembicaraan perdagangan AS-China yang akan datang akan menghasilkan perkembangan, tetapi kepercayaan pasar yang lebih luas masih lemah di tengah kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan global.


Sentimen pasar menguat setelah China mengkonfirmasi bahwa pembicaraan perdagangan dengan Amerika Serikat akan diadakan di tingkat wakil menteri di Beijing pada 7-8 Januari mendatang. Ketegangan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia itu telah mengguncang pasar keuangan di hampir sepanjang 2018.

Yen melemah 0,5 persen terhadap dolar AS ke level 108,18 sementara mata uang berisiko seperti dolar Australia naik 0,2 persen ke elevel $ 0,7020. Euro dan sterling tidak berubah dari penutupan Kamis terhadap dolar AS, masing-masing berada di level $1,1393 dan $1,2636.

Indeks dolar relatif tidak berubah pada level 96,3. Setelah pada sesi sebelumnya mencatat penurunan 0,56 persen.

Namun, kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi dan kegagalan pembicaraan perdagangan kemungkinan akan membuat investor kembali ke aset berisiko dalam cara besar dalam beberapa minggu mendatang.

Aktivitas pabrik AS yang lebih lemah dari yang diperkirakan telah meningkatkan harapan investor bahwa Federal Reserve tidak akan menaikkan suku bunga pada tahun 2019, dan bahkan mungkin memotongnya pada tahun 2020. Data juga telah melemah dari Cina dan Eropa.

Ketakutan dengan tanda-tanda masalah baru di ekonomi terbesar dunia, para investor bergegas ke obligasi yang lebih aman. Imbal hasil obligasi Treasury AS dua tahun turun di bawah 2,4 persen pada hari Kamis, mencapai tingkat yang setara dengan suku bunga efektif dana federal untuk pertama kalinya sejak 2008.

Dengan kondisi keuangan yang semakin ketat, sebagian besar analis tidak memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga pada tahun 2019. Memang, pasar suku bunga berjangka sekarang sepenuhnya menghargai penurunan suku bunga pada bulan April tahun depan.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Harga Minyak Naik Lebih Dari 1 Persen

Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada hari Jumat, mengabaikan penurunan sebelumnya, setelah China mengatakan akan mengadakan pembicaraan dengan pemerintah AS pada 7-8 Januari untuk mencari solusi atas sengketa perdagangan antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut.


Minyak mentah berjangka Brent berada di $56,60 per barel, naik 65 sen, atau 1,2 persen, dari penutupan terakhir. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $47,61 per barel, naik 52 sen, atau 1,1 persen.

Kedua minyak acuan dunia tersebut berada di jalur kenaikan solid pada perdagangan minggu pertama 2019 ditengah meningkatnya kekhawatiran bahwa perang perdagangan Tiongkok - Amerika akan menyebabkan perlambatan ekonomi global.

Kenaikan ini terjadi setelah kementerian perdagangan China mengatakan akan mengadakan pembicaraan perdagangan tingkat wakil menteri dengan A.S. di Beijing pada 7-8 Januari.

Kedua negara telah terkunci dalam perang dagang hampir sepanjang tahun lalu, mengganggu aliran barang bernilai ratusan miliar dolar dan memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Meskipun masih didera perang dagang, harga minyak telah menerima beberapa dukungan karena pemotongan pasokan yang diumumkan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dimulai.

Pasokan minyak OPEC turun 460.000 barel per hari (bph) antara November dan Desember, menjadi 32,68 juta bph, sebuah survei Reuters menemukan pada hari Kamis, meskipun beberapa dari penurunan itu adalah gangguan tak disengaja di Iran dan Libya, yang dibebaskan dari pemotongan.

OPEC dan non-anggota yang dipimpin oleh Rusia pada Desember lalu setuju untuk mengurangi pasokan sebesar 1,2 juta barel per hari pada tahun 2019 dibandingkan tingkat di Oktober 2018 untuk mengendalikan kelebihan pasokan bahan bakar.

Surplus bahan bakar sebagian digambarkan oleh persediaan bahan bakar distilasi ringan di pusat penyulingan Singapura yang naik mencapai rekor 16,1 juta barel pada Januari.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Aussie, Kiwi Bertahan di Dekati Level Tertinggi Dua Setengah Minggu

Dolar Australia dan Selandia Baru bertahan di dekat level tertinggi 2 setengah minggu pada hari Senin karena aset berisiko kembali populer di tengah ekspektasi para pembuat kebijakan di seluruh dunia akan mengambil langkah-langkah untuk mendukung perlambatan pertumbuhan ekonomi.


Tiga perkembangan pada hari Jumat memberi dukungan penguatan untuk kedua mata uang antipodean. Sebelumnya, Beijing umumkan babak baru pembicaraan perdagangan dengan Washington. Kemudian, Cina secara agresif melonggarkan kebijakan moneter, memangkas persyaratan cadangan bank untuk menopang perekonomian negara.

Dan investor mendapat lebih banyak dukungan ketika ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dia akan sabar dan fleksibel atas kenaikan suku bunga.

Ini membuktikan stimulan yang sangat dibutuhkan untuk saham global dan membuat dolar Australia yang sensitif terhadap risiko ke level $0,7127, tertinggi sejak pertengahan Desember dan terakhir berada di level $0,7120.

Aussie dan kiwi mengalami kemunduran pekan lalu karena bisikan kemungkinan resesi di Amerika Serikat semakin keras, membuat beberapa investor meyakini pemotongan suku bunga Fed pada 2019.

Ketidakpastian yang berasal dari perang perdagangan Sino-AS juga menjadi halangan bagi pasar setelah hasil data manufaktur yang mengecewakan di kedua negara.

Kekhawatiran itu membuat Aussie mendekati posisi terendah dalam satu dekade $0,6715 Kamis pagi. Aussie menguat pada hari berikutnya dan mengakhiri perdagangan pekan lalu dengan kenaikan sekitar 1 persen, meskipun analis tetap berhati-hati.

Dolar Selandia Baru bertahan di level $0,6738, tidak jauh dari level tertinggi di 2 setengah minggu di sesi Jumat $0,6751. Kiwi akhiri pekan lalu dengan kenaikan 0,5 persen, dipimpin oleh reli aset berisiko yang terlambat pada hari Jumat.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Dolar Tergelincir Atas Pandangan Powell Dan dari Tiongkok

Dolar AS melemah terhadap mata uang utama pada hari Senin setelah komentar dari the Fed meredakan kekhawatiran tentang pengetatan kebijakan dan dimulainya babak baru pembicaraan perdagangan AS-China yang mendorong risk appetite.


Pembicaraan perdagangan dua hari dimulai di Beijing pada hari Senin setelah pengumuman langkah-langkah stimulus baru oleh pemerintah Cina pada hari Jumat, yang bertujuan mengatasi perlambatan ekonomi yang tajam.

Pasar berharap bahwa Washington dan Beijing dapat mencapai kesepakatan perdagangan komprehensif sebelum berakhirnya gencatan senjata 90 hari dalam perang perdagangan.

Keduanya memiliki waktu hingga 1 Maret untuk membuat kesepakatan, setelah itu Presiden AS Donald Trump berjanji untuk menaikkan tarif menjadi 25%, dari 10%, atas impor Cina senilai $200 miliar.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,29% ke level 95,47.

Dolar tertekan setelah Ketua Fed Jerome Powell mengesankan bahwa bank sentral akan bersabar pada kebijakan moneter tahun ini.

Euro menguat terhadap dolar AS, dengan EUR/USD naik 0,37% ke level 1,1434. Terhadap yen, greenback melemah, dengan USD/JPY turun 0,36% diperdagangkan pada level 108,11.

Dolar Australia menguat dengan AUD/USD dan terakhir berada di level 0,716, level terkuatnya sejak 20 Desember.

Greenback melemah terhadap dolar Kanada, dengan USD/CAD turun 0,16% ke level 1,3350 karena rebound minyak minyak. Pound mencatat kenaikan terhadap dolar, dengan GBP/USD naik 0,13% ke level 1,2741.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Dolar AS Rebound Setelah Terseok Dalam Empat Sesi

Dolar AS rebound pada hari Selasa di Asia setelah jatuh untuk sesi keempat berturut-turut, menyusul data aktivitas jasa AS di bawah perkiraan dan memperkuat ekspektasi Federal Reserve dapat mengendalikan kenaikan suku bunga.


Data non-manufaktur ISM untuk Desember turun ke angka 57,6, meleset dari perkiraan di angka 59,6, data menunjukkan.

Dolar masih melemah di sesi sebelumnya setelah rilis data tersebut, karena beberapa pelaku pasar bertaruh the Fed akan menghentikan pengetatannya jika pertumbuhan ekonomi terus melambat. bahkan sebagian pelaku pasar mengharapkan penurunan suku bunga pada tahun 2019, menurut Reuters.

Indeks Dolar AS terakhir diperdagangkan di level 96,495, atau mencatat kenaikan 0,3%.

Federal Reserve pada bulan Desember mengisyaratkan bahwa dua kenaikan suku bunga berada dalam agenda tahun ini, tetapi Ketua Fed Powell mengindikasikan pekan lalu bank sentral akan bersedia mengendalikan pengetatan kebijakan moneter jika diperlukan.

Powell mengatakan bahwa dia menyadari risiko ekonomi dan akan fleksibel dalam keputusan kebijakan tahun ini, meredakan kekhawatiran bahwa bank sentral mungkin mengabaikan data terbaru yang menunjukkan perlambatan ekonomi.

Sementara itu, pasangan USD/CNY diperdagangkan naik tipis 0,1% pada level 6,8558 setelah People's Bank of China (PBOC) menetapkan tingkat referensi yuan pada 6,8402 berbanding perbaikan di Senin pada 6,8517.

Yen Jepang jatuh terhadap dolar AS karena ekuitas global pulih pada sesi Senin dengan harapan bahwa Washington dan Beijing mungkin beringsut menuju kesepakatan perdagangan. USD/JPY naik 0,2% ke level 108,88.

Di tempat lain, pasangan AUD/USD dan pasangan NZD/USD masing-masing mencatat penurunan 0,3% dan 0,1%.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Harga Minyak Stabil Atas Harapan Pembicaraan Dagang Dan Pemotongan OPEC

Harga minyak stabil pada hari Selasa, didukung oleh harapan bahwa pembicaraan di Beijing antara AS dan pejabat China mungkin meredakan sengketa perdagangan antara dua negara ekonomi terbesar dunia itu, sementara pengurangan pasokan yang dipimpin OPEC juga memperketat pasar.


Minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $57,42 per barel, naik 9 sen, atau 0,2 persen dari penutupan terakhir. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $48,56 per barel, naik 4 sen, atau 0,1 persen.

Menteri Perdagangan AS Wilbur Ross mengatakan pada hari Senin bahwa Beijing dan Washington dapat mencapai kesepakatan perdagangan yang "kita dapat hidup bersama" ketika puluhan pejabat dari China dan Amerika Serikat mengadakan pembicaraan dalam upaya untuk mengakhiri masalah perdagangan yang telah mengguncang pasar global sejak tahun lalu

Meskipun ada optimisme seputar perundingan di Beijing, beberapa analis memperingatkan bahwa hubungan antara Washington dan Beijing masih cukup goyah, dan ketegangan dapat segera berkobar lagi.

Ada juga kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi dunia akan mengurangi konsumsi bahan bakar. Akibatnya, industri hedge fund telah mengurangi secara signifikan posisi bullishnya di minyak mentah berjangka.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Optimisme Pertemuan AS-Tiongkok Dongkrak Saham Asia

Saham Asia beringsut naik pada hari Rabu, didukung oleh optimisme Amerika Serikat dan China dapat mencapai kesepakatan perdagangan untuk menghindari konfrontasi habis-habisan yang akan sangat mengganggu ekonomi global.


Indeks Nikkei Jepang naik 0,9 persen sementara indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,3 persen.

Di Wall Street, indeks S&P 500 naik 0,97 persen pada hari Selasa, memperpanjang kenaikannya dari posisi terendah 20 bulan yang disentuh sekitar Natal menjadi lebih dari 9 persen.

Amerika Serikat dan China akan melanjutkan pembicaraan perdagangan di Beijing untuk hari ketiga yang tidak dijadwalkan pada hari Rabu, di tengah tanda-tanda kemajuan pada masalah termasuk pembelian komoditas pertanian dan energi AS dan peningkatan akses ke pasar China.

Presiden AS Donald Trump semakin bersemangat untuk mencapai kesepakatan dengan Cina segera dalam upaya untuk meningkatkan pasar keuangan yang telah merosot di tengah kekhawatiran perang dagang, mengutip sumber terpercaya internal Gedung Putih.

Rally dalam aset berisiko telah meningkat sejak Jumat lalu, ketika Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dia menyadari risiko terhadap ekonomi dan akan bersabar dan fleksibel dalam keputusan kebijakan tahun ini.

Dalam tanda lain merednya kekhawatiran tentang prospek ekonomi A.S, suku bunga berjangka Fed telah menunjukkan akan kecilnya kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini, perubahan kondisi dari akhir pekan lalu ketika penurunan suku bunga hampir dipastikan sepenuhnya.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Saham Asia Tertahan, Fokus Pasar Pada Pembicaraan Dagang AS-Cina

Saham Asia tertahan pada hari Kamis setelah reli panjang, karena pasar menunggu berita tentang pembicaraan perdagangan AS-China yang telah meningkatkan harapan kesepakatan untuk mencegah perang dagang habis-habisan antara dua raksasa ekonomi dunia itu.


Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,2 persen, berbalik arah setelah sempat menyentuh level tertinggi hampir empat minggu di awal sesi.

Saham Australia turun 0,3 persen, sementara Nikkei Jepang turun 1,4 persen pada istirahat tengah hari. Hang Seng Hong Kong turun hampir setengah persen, sedangkan CSI 300 Cina turun 0,1 persen.

Di Wall Street, indeks S&P 500 naik 0,41 persen pada hari Rabu, memperpanjang kenaikannya dari posisi terendah 20 bulan yang disentuh sekitar Natal menjadi lebih dari 10 persen.

Delegasi dari China dan Amerika Serikat mengakhiri pembicaraan perdagangan tiga hari di Beijing pada hari Rabu dalam negosiasi tatap muka pertama sejak kedua belah pihak menyetujui gencatan senjata 90 hari dalam perang dagang yang telah mengganggu aliran ratusan miliar dolar barang-barang.

Kementerian perdagangan China mengatakan pada hari Kamis bahwa pembicaraan dengan Amerika Serikat minggu ini sangat luas, dan membantu membangun landasan untuk penyelesaian masalah masing-masing.

Namun, ada beberapa detail konkret tentang pertemuan di Beijing, yang tidak pada tingkat menteri, sehingga diperkirakan tidak menghasilkan kesepakatan untuk mengakhiri perang dagang.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Minyak Masih Terdera Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

Harga minyak merosot pada hari Jumat karena kekhawatiran atas pertumbuhan ekonomi kembali tumbuh setelah gagalnya pembicaraan yang menawarkan langkah-langkah konkret untuk mengakhiri konflik dagang Sino-AS, meskipun pemotongan produksi yang dipimpin OPEC memperkuat sentimen di pasar minyak mentah.


Harga minyak juga didukung oleh komentar dari Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell pada hari Kamis bahwa bank sentral memiliki kemampuan untuk bersabar pada kebijakan moneter.

Minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $61,22 per barel, turun 46 sen, atau 0,75 persen, dari penutupan terakhirnya. Namun, Brent masih di jalur kenaikan minggu kedua berturut-turut setelah naik sekitar 7 persen minggu ini.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 34 sen, atau 0,65 persen, menjadi $52,25 per barel. WTI telah naik 9 persen minggu ini, kenaikan mingguan terbesar sejak Desember 2016.

China mengatakan perundingan tiga hari dengan Amerika Serikat yang berakhir pada hari Rabu telah membentuk "dasar" untuk menyelesaikan perbedaan perdagangan. Tetapi itu memberikan beberapa rincian tentang masalah-masalah utama yang dipertaruhkan, termasuk kenaikan tarif AS yang dijadwalkan atas impor Cina senilai $ 200 miliar.

Penutupan Sebagian kantor pemerintah AS dan data ekonomi yang hangat di beberapa negara juga menyeret pasar keuangan yang luas.

Harga produsen China pada bulan Desember naik pada laju paling lambat di lebih dari dua tahun, tanda mengkhawatirkan risiko deflasi yang dapat membuat Beijing menggelar lebih banyak dukungan kebijakan untuk membantu menstabilkan perekonomian.

Sementara itu, Arab Saudi awal pekan ini mengatakan bahwa pembatasan pasokan dimulai pada akhir 2018 oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen non-OPEC termasuk Rusia, akan membawa keseimbangan pasar minyak.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Harga Emas Naik Karena Dolar AS Tergelincir

Harga emas naik tipis pada hari Jumat di Asia karena dolar AS tergelincir imbas ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menghentikan kenaikan suku bunga tahun ini jika ekonomi global terus melambat.


Emas berjangka untuk pengiriman Februari naik 0,3% menjadi 1.292,30 di lantai bursa Comex exchange.

Ketua Fed Jerome Powell pada hari Kamis menegaskan bahwa bank sentral mampu bersabar pada kebijakan moneter, dan acuhan saran kenaikan suku bunga dua kali lebih banyak pada 2019.

Wakil Ketua Fed Richard Clarida mengamini komentarnya pada hari Kamis.

"Kita bisa bersabar tentang menilai bagaimana menyesuaikan sikap kebijakan kita," katanya. Ini sebagian karena "kami memulai tahun yang dekat dengan tujuan yang ditugaskan sama seperti yang kami miliki dalam waktu yang sangat lama," tambahnya.

Harga emas sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga, yang meningkatkan peluang kerugian memegang aset non-yield seperti bullion.

Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap mata uang terakhir diperdagangkan di level 94,933, turun 0,2%.

Logam mulia itu juga didukung oleh kekhawatiran tentang melemahnya pertumbuhan global, setelah negara-negara termasuk AS, Cina, Swiss dan Prancis semua melaporkan data yang lebih lemah dari perkiraan bulan ini.

Perselisihan perdagangan Sino-AS tetap menjadi fokus setelah Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengatakan pada hari Kamis bahwa Wakil Perdana Menteri China Liu He dapat mengunjungi Washington pada bulan Januari nanti.

"Maksud saat ini adalah bahwa Wakil Perdana Menteri Liu He kemungkinan besar akan datang dan mengunjungi kami di akhir bulan ini dan saya memperkirakan penutupan pemerintah tidak akan berdampak," kata Mnuchin.

Beijing dan Washington menyimpulkan putaran terakhir pembicaraan perdagangan pada hari Rabu. Kementerian Perdagangan China mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa diskusi dengan AS "luas dan terperinci," dan bahwa kedua belah pihak sepakat untuk terus menjaga hubungan dekat.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Saham Asia, AS Tergelincir Data Ekspor China Kagetkan Pasar

Saham berjangka Asia dan AS tergelincir pada hari Senin setelah kontraksi yang mengejutkan pada ekspor China menunjukkan semakin dalamnya retakan pada ekonomi terbesar kedua dunia itu dan meningkatkan kekhawatiran perlambatan yang lebih tajam dalam pertumbuhan global dan keuntungan perusahaan.


Data terbaru dari China menunjukkan impor turun 7,6 persen tahun ke tahun di bulan Desember ketika analis memperkirakan kenaikan 5 persen sementara ekspor tak diduga turun 4,4 persen, berlawanan dengan ekspektasi untuk kenaikan 3 persen.

Angka-angka yang mengecewakan itu memperkuat kekhawatiran tarif AS untuk barang-barang Cina adalah tekanan besar pada ekonomi China yang sudah dingin.

Indeks MSCI saham Asia-Pasifik di luar Jepang lanjutkan penurunanan sesi Jumat yg turun 1 persen dari level tertinggi 1 setengah bulan di sesi Jumat, dengan indeks saham China dan Hong Kong catat penurunan terbesar. Sementara indeks Jepang sedang libur umum.

Saham Cina merah, dengan indeks blue chip turun 0,8 persen. Indeks Hang Seng Hong Kong turun 1,4 sementara saham Australia turun 0,2 persen setelah mulai menguat.

Indeks e-mini untuk S&P 500 turun 0,8 persen, ini merupakan indikasi meningkatnya risk aversion.

Beijing dan Washington telah melakukan pembicaraan selama berbulan-bulan saat ini untuk mencoba dan menyelesaikan pahitnya perang perdagangan mereka, tanpa ada tanda-tanda kemajuan substansial dalam negosiasi sejauh ini.

Para pembuat kebijakan Cina telah berjanji untuk meningkatkan dukungan tahun ini, menyusul serangkaian langkah-langkah pada tahun 2018 termasuk proyek-proyek infrastruktur pelacakan cepat dan pemotongan persyaratan cadangan bank dan pajak.

Di sisi pendapatan, bank-bank AS menjadi fokus tajam dengan hasil kuartalan dari grup yang akan dirilis Senin diikuti oleh JPMorgan Chase, Wells Fargo, Goldman Sachs, dan Morgan Stanley di akhir minggu ini.

Perhatian investor juga tertuju pada penutupan pemerintah AS, yang saat ini sudah memasuki hari ke-24, dan tanpa resolusi yang terlihat.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Yen Menguat Pengaruh Turunnya Ekspor China

Safe haven yen menguat dan dolar Australia jatuh pada hari Senin setelah data menunjukkan bahwa ekspor China secara tak terduga turun pada bulan Desember, menunjukkan pelemahan lebih lanjut ekonomi terbesar kedua di dunia itu dan memburuknya permintaan global.


USD/JPY turun 0,42% pada level 108,08. Ekspor China secara tak terduga mencatat penurunan terbesar dalam dua tahun di bulan Desember, sementara impor juga mengalami penurunan yang mengejutkan.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan bahwa China mencatat surplus perdagangan terbesarnya dengan AS pada tahun 2018, yang dapat mendorong Presiden Donald Trump meningkatkan kondisi panas di Beijing dalam sengketa perdagangan pahit mereka.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko keduanya melemah, dengan AUD/USD turun 0,39% ke level 0,7185 dan NZD/USD turun 0,47% diperdagangkan pada level 0,6798.

Kedua mata uang itu telah menguat sekitar 1,5% terhadap dolar pada pekan lalu karena sentimen risiko membaik atas harapan kesepakatan perdagangan AS-Sino dan stimulus yang lebih agresif dari para pembuat kebijakan Cina untuk mendukung ekonominya yang sedang sakit.

Dolar melemah terhadap mata uang utama di tengah meningkatnya harapan investor bahwa Federal Reserve tidak akan menaikkan suku bunga tahun ini

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama, terakhir terpantau berada di level 95,21.

Euro bertahan stabil terhadap dolar AS, dengan EUR/USD diperdagangkan di level 1,1471. Pound turun tipis, dengan GBP/USD turun ke level 1,2832 di awal minggu yang diperkirakan sangat fluktuatif.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Dolar Tergelincir, Sterling Menguat pra Voting Brexit

Dolar melemah pada hari Selasa di tengah meningkatnya harapan bahwa Federal Reserve akan menunda kenaikan suku bunga tahun ini karena perlambatan pertumbuhan global, sementara sterling naik tipis menjelang pemungutan suara parlemen Inggris atas rencana Brexit.


Kekhawatiran terhadap ekonomi AS yang kehilangan tenaga dan juga kontraksi perdagangan China yang mengejutkan memicu kekhawatiran tentang pelambatan global yang tajam, yang kemungkinan akan membuat The Fed mempertahankan kebijakan moneter ketat lebih lanjut di tahun ini.

Indeks dolar (DXY) melemah 0,12 persen ke level 95,48.

Pasar suku bunga berjangka meyakini tidak adanya kenaikan suku bunga AS lagi di tahun 2019.

Ketua Fed Jerome Powell pekan lalu mengatakan bank sentral AS memiliki kemampuan untuk bersabar pada kebijakan moneter mengingat inflasi tetap stabil.

Euro naik 0,1 persen terhadap greenback di level $1,1485, sedangkan dolar Kanada menguat 0,15 persen ke level $1,3270.

Sterling akan menjadi fokus karena Perdana Menteri Inggris Theresa May harus memenangkan pemungutan suara di parlemen Selasa malam untuk mendapatkan persetujuan Brexitnya atau berisiko Inggris keluar dari Uni Eropa dengan kondisi kacau. Jumlahnya tidak mendukung Mei dan peluangnya untuk memenangkan pemilihan terlihat sangat tipis. Mungkin perlu mengamankan 318 suara untuk menang.

Sterling naik 0,3 persen ke level $1,2901 menjelang pemungutan suara.

Di tempat lain, dolar Australia dan dolar kiwi, dua mata uang proxy terhadap risk appetite global, masing-masing naik 0,2 persen, setelah pulih dari posisi terendah di sesi Senin. Aussie berada di level $0,7213, sedangkan dolar kiwi berada di level $0,6833.

Sentimen dibantu oleh putaran baru komitmen oleh pembuat kebijakan Cina untuk merangsang ekonomi mereka melalui langkah-langkah fiskal dan moneter.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Minyak Di Antara Pengurangan Pasokan Dan Perlambatan Ekonomi

Harga minyak naik sekitar 1 persen pada Selasa di tengah pengurangan pasokan yang dipimpin oleh produsen OPEC dan Rusia, meskipun prospek ekonomi yang kelam mungkin segera membebani pertumbuhan permintaan bahan bakar.


Minyak mentah berjangka internasional Brent berada di $59,62 per barel, naik 63 sen, atau 1,1 persen, dari penutupan sesi kemarin. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $51,14 per barel, naik 63 sen, atau 1,3 persen.

Kelompok produsen Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang didominasi Timur Tengah dan beberapa sekutu non-OPEC, termasuk Rusia, sepakat pada akhir 2018 untuk memotong pasokan untuk mengendalikan kelebihan persediaan global.

Di Amerika Serikat, jumlah rig yang mencari produksi minyak baru turun dari jumlah tertinggi 2018 sebanyak 888 menjadi 873 pada awal 2019, menunjukkan potensi penurunan pertumbuhan produksi yang lebih dari 2 juta barel. per hari (bph) tahun lalu, membawa produksi minyak mentah Amerika mencapai rekor 11,7 juta barel per hari.

Sementara itu, Amerika Serikat November lalu memberlakukan kembali sanksi terhadap ekspor minyak Iran. Meskipun Washington memberikan keringanan sanksi kepada pelanggan minyak terbesar Iran, sebagian besar di Asia, ekspor negara Timur Tengah telah anjlok sejak saat itu.

Namun, Jepang mengharapkan untuk memulai kembali impor minyak dari Iran dalam bulan ini, harian bisnis Nikkei melaporkan pada hari Selasa, dengan beberapa bank Jepang memberitahukan pelanggan mereka akan melanjutkan transaksi untuk pembelian minyak.

Korea Selatan sudah memperkirakan akan menerima impor minyak Iran pada Januari setelah empat bulan mengalami gangguan.

Di sisi permintaan, perlambatan ekonomi membayangi pasar minyak dan keuangan. Komisi Reformasi dan Pembangunan Nasional China (NDRC) pada hari Selasa mengisyaratkan akan meluncurkan lebih banyak langkah-langkah stimulus fiskal untuk membendung pelambatan ekonomi lebih lanjut.

Kenaikan harga minyak pada Selasa terjadi setelah minyak mentah berjangka turun lebih dari 2 persen pada sesi sebelumnya, terseret oleh data perdagangan China yang lemah yang mengarah ke perlambatan ekonomi global.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Saham Asia Melemah, May Kalah Pada Voting Opsi Brexit

Saham Asia sejenak hentikan kenaikan pada hari Rabu setelah reli pada hari sebelumnya atas harapan stimulus Cina, dengan para pelaku pasar mengkaji opsi Brexit setelah anggota parlemen Inggris mengalahkan kesepakatan Perdana Menteri Theresa May untuk menarik Inggris keluar dari Uni Eropa.


Indeks saham MSCI Asia-Pasifik di luar Jepang hentikan kenaikan, setelah menguat pada hari Selasa setelah pejabat Cina muncul untuk memberikan sinyal lebih banyak langkah untuk menstabilkan ekonomi yang melambat.

Harapan Cina juga membantu meningkatkan Wall Street semalam, meskipun sesi awal di Asia pasar terlihat melangkah dengan hati-hati.

Saham Australia turun 0,1 persen sementara Nikkei Jepang turun 0,7 persen.

Kekalahan telak May menandai runtuhnya strategi dua tahun untuk menempa perceraian yang bersahabat dengan hubungan dekat terhadap UE pasca keluar pada 29 Maret. Fokus pasar sekarang ada pada mosi kepercayaan pada pemerintah Mei oleh anggota parlemen pada hari Rabu.

Kekalahan May juga memicu volatilitas dalam dana yang diperdagangkan di bursa yang berfokus di Inggris. FTSE 100 ETF yang diperdagangkan di Tokyo turun sekitar satu persen pada hari Rabu.

Dalam sesi hari Selasa di Wall Street, S&P 500 naik 1,1 persen karena saham teknologi dan internet naik atas rencana Netflix Inc untuk menaikkan biaya bagi pelanggan AS.

Indeks layanan komunikasi S&P 500, yang mencakup Netflix dan Alphabet Inc, melonjak 1,7 persen, sementara sektor teknologi naik 1,5 persen.

Stimulus China mengisyaratkan dan pernyataan dovish oleh salah satu pembuat kebijakan paling hawkish bank sentral AS juga membantu mengangkat pasar AS.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Pound Menguat Pasca Kekalahan Voting Brexit

Pound menguat pada hari Rabu setelah semalam terjun ketika parlemen Inggris sangat menolak kesepakatan Brexit Perdana Menteri Theresa May, sehingga menambah ketidakpastian keluarnya Inggris dari Uni Eropa.


Parlemen pada hari Selasa memberikan suara 432-202 melawan kesepakatan May, kekalahan parlementer terburuk bagi pemerintah dalam sejarah Inggris baru-baru ini.

Sterling telah terseok lebih dari 1% terhadap dolar setelah pemungutan suara, sebelum rebound karena kekalahan yang cukup besar untuk Mei yang terlihat memaksa Inggris untuk mengejar opsi yang berbeda.

Namun, ada juga kekhawatiran bahwa hasilnya mungkin memicu pergolakan politik yang dapat menyebabkan Brexit kacau.

Batas waktu untuk Brexit adalah 29 Maret, tetapi dengan waktu terus berdetak, perpanjangan batas waktu saat ini tampaknya lebih mungkin.

GBP/USD berada di level 1,2862 setelah jatuh hingga ke level 1,2667 pada Selasa malam. Sterling bergerak tipis terhadap euro, dengan EUR/GBP diperdagangkan di 0,8874.

Mata uang tunggal itu bertahan stabil terhadap mata uang AS, dengan EUR/USD diperdagangkan pada level 1,1419.

Yen, biasanya dicari oleh investor sebagai tempat yang aman selama masa tekanan ekonomi atau pasar, mencatat penguatan terhadap dolar, dengan USD/JPY turun 0,12% ke elevel 108,53.

Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,18% ke level 95,50.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Rekor Produksi Minyak AS Membebani Harga Minyak Mentah

Harga minyak merosot pada Kamis karena produksi minyak mentah AS dengan cepat mendekati 12 juta barel per hari (bph) yang belum pernah terjadi sebelumnya saat kekhawatiran tentang melemahnya permintaan muncul.


Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $52 per barel, turun 31 sen, atau 0,6 persen, dari penutupan terakhirnya. Minyak mentah berjangka internasional Brent turun 34 sen, atau 0,6 persen, menjadi $60,98 per barel.

Produksi minyak mentah AS mencapai rekor 11,9 juta barel per hari dalam pekan hingga 11 Januari, Administrasi Informasi Energi (EIA) mengatakan pada hari Rabu, naik dari 11,7 juta barel per hari minggu lalu, yang sudah menjadi produksi nasional tertinggi di dunia.

Output AS telah melonjak sebesar 2,4 juta barel per hari sejak Januari 2018, memicu kekhawatiran berlimpahnya pasokan.

EIA juga mengatakan stok BBM AS naik 7,5 juta barel pekan lalu, jauh melebihi ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 2,8 juta barel. Pada 255,6 juta barel, stok BBM berada di level tertinggi mingguan sejak Februari 2017.

Stok minyak distilasi, yang meliputi diesel dan minyak pemanas, naik 3,0 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi untuk kenaikan 1,6 juta barel, data EIA menunjukkan.

Seiring dengan lonjakan output minyak mentah AS, ekspor dari Amerika Serikat juga meningkat, mencapai rekor 3,2 juta barel per hari pada akhir tahun lalu.

Melonjaknya pasokan AS terjadi di tengah kekhawatiran gagapnya pertumbuhan permintaan karena perlambatan ekonomi global, yang diyakini sejumlah analis akan berubah menjadi resesi.

Untuk membendung melimpahnya minyak bumi, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang didominasi Timur Tengah dan produsen non-OPEC Rusia memimpin upaya untuk mengurangi pasokan.

Hal ini telah mencegah harga minyak mentah jatuh jauh lebih rendah meskipun permintaan melemah dan lonjakan output AS.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Bursa Saham Asia Menguat Atas Harapan Meredanya ketegangan AS-Tiongkok

Bursa saham Asia menguat pada Jumat pagi, karena harapan untuk mencairnya konflik perdagangan AS-Tiongkok picu minat investor terhadap aset berisiko.


The Wall Street Journal melaporkan pada hari Kamis bahwa Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin membahas kenaikan sebagian atau semua tarif yang dikenakan pada impor Tiongkok dan menyarankan penawaran pengembalian tarif selama diskusi perdagangan yang dijadwalkan 30 Januari.

Saham-saham AS menguat mengikuti laporan tersebut, tetapi mengupas sebagian dari keuntungan itu setelah juru bicara Departemen Keuangan mengatakan kepada CNBC bahwa Mnuchin belum membuat rekomendasi semacam itu. Pada sesi Kamis, ketiga indeks utama AS naik, dipimpin oleh lonjakan saham industri.

Mengikuti jejak Wall Street, indeks saham MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,25 persen. Indeks telah naik hampir 1 persen minggu ini.

Saham Australia naik 0,6 persen, begitu juga dengan KOSPI Korea Selatan, sementara Nikkei Jepang naik 0,7 persen.

Wakil Perdana Menteri China Liu He akan mengunjungi Amerika Serikat pada 30 dan 31 Januari untuk perundingan perdagangan putaran terakhir yang bertujuan menyelesaikan perselisihan sengit antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut.

Pada bulan Desember, Washington dan Beijing sepakat untuk gencatan senjata 90 hari dalam perang dagang yang telah mengganggu aliran ratusan miliar dolar barang.

Indikator yang dirilis baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda bahwa ekonomi Tiongkok kehilangan momentum.

Pertumbuhan ekonomi kuartal keempat China, yang akan dilaporkan pada hari Senin, kemungkinan melambat ke laju terlemah sejak krisis keuangan global, sebuah jajak pendapat Reuters menunjukkan, karena permintaan terputus-putus di dalam dan luar negeri.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Emas Tergelincir Atas Harapan Pada Perdagangan AS-Cina

Emas diperdagangkan sedikit lebih rendah pada hari Jumat di Asia setelah sebuah laporan mengatakan bahwa AS sedang mempertimbangkan pelonggaran tarif pada produk-produk China meningkatkan sentimen terhadap aset berisiko dan menekan permintaan untuk safe havens.


Meningkatnya harapan bahwa skenario 'Brexit keras' dapat dihindari juga disebut sebagai angin sakal untuk logam mulia.

Emas berjangka untuk pengiriman Februari di divisi Comex New York Mercantile Exchange turun 0,1% menjadi $1.291,65 per troy ons.

Pada hari Kamis, Wall Street Journal melaporkan bahwa Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin mengusulkan pelonggaran tarif impor Tiongkok.

Menurut laporan itu, yang mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini, Mnuchin menghadapi oposisi dari Perwakilan Dagang Robert Lighthizer, yang khawatir langkah itu akan dilihat sebagai tanda kelemahan.

Laporan itu membuat saham global melonjak naik, sementara safe-haven emas merosot, bahkan setelah Departemen Keuangan membantah berita itu.

AS akan menaikkan tarif impor hingga $200 miliar pada bulan Maret kecuali jika kedua negara dapat menyelesaikan perbedaan padangan perdagangan. Kebuntuan baru-baru ini telah mendukung emas, dianggap sebagai tempat berlindung yang aman di saat-saat ketegangan geopolitik.

Sementara itu, kemenangan Perdana Menteri Inggris Theresa May pada hari Rabu melawan mosi tidak percaya menimbulkan harapan bahwa risiko Britania keluar dari Uni Eropa tanpa kesepakatan telah surut.

Itu terjadi sehari setelah rencana Brexit-nya ditolak sehari sebelumnya oleh parlemen Inggris dalam kekalahan yang memecahkan rekor. May berencana untuk mengadakan pemungutan suara parlemen pada Brexit "Plan B" pada 29 Januari.

Indeks dolar AS yang mencatat perdagangan greenback terhadap mata uang lainnya tidak berubah pada level 95,715.
 

GrandCapitalFX

IndoForum Beginner E


Bursa Asia Tenang Saat Ekonomi China Melambat

Pasar Asia masih mempertahankan keberanianya di pasar pada hari Senin setelah data menunjukkan ekonomi China melambat pada akhir tahun lalu, menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk lebih banyak stimulus karena Beijing tengah bergulat dengan Amerika Serikat atas perdagangan.


Ekonomi terbesar kedua di dunia itu tumbuh 6,4 persen pada kuartal keempat dari tahun sebelumnya, seperti yang telah diperkirakan dan tingkat yang sama yang terakhir terlihat pada awal 2009 selama krisis keuangan global.

Namun ada beberapa titik terang, dengan output industri naik secara mengejutkan yakni 5,7 persen, sementara penjualan ritel naik 8,2 persen pada Desember, dari tahun sebelumnya.

Pasar bereaksi dengan tenang, dengan indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,4 persen, setelah naik 1,6 persen minggu lalu.

Saham blue chips Cina naik 0,97 persen. Nikkei Jepang naik 0,5 persen, dibantu oleh pelemahan yen baru-baru ini.

Indeks E-Mini Futures S&P 500 turun 0,1 persen, meskipun perdagangan ringan dengan liburnya pasar AS.

Saham China telah rally pada hari Jumat atas laporan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin membahas kenaikan beberapa atau semua tarif yang dikenakan pada impor Cina, sebuah cerita yang kemudian dibantah.

Presiden A.S. Donald Trump mengatakan pada hari Sabtu bahwa ada kemajuan menuju kesepakatan perdagangan dengan China, tetapi membantah bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk menaikkan tarif.
 

Pasang iklan disini dapat menyebabkan produk dikenal, omzet naik, keuntungan bertambah, good investment dan brand image. Contact us untuk memulai.
Top