• Saat ini anda mengakses IndoForum sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh untuk melihat artikel dan diskusi yang hanya diperuntukkan bagi anggota IndoForum. Dengan bergabung maka anda akan memiliki akses penuh untuk melakukan tanya-jawab, mengirim pesan teks, mengikuti polling dan menggunakan feature-feature lainnya. Proses registrasi sangatlah cepat, mudah dan gratis.
    Silahkan daftar dan validasi email anda untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai anggota. Harap masukkan alamat email yang benar dan cek email anda setelah daftar untuk validasi.
  • Tips kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19:
    • Cuci tangan kamu sesering mungkin;
    • Jaga jarak dengan orang lain minimal 2 meter;
    • Minimalkan kegiatan di luar ruangan.
    Stay safe in your bubble!

RUU Sisdiknas: Upaya Sejahterakan Guru!

Angela

IndoForum Addict C
No. Urut
88
Sejak
25 Mar 2006
Pesan
30.580
Nilai reaksi
5
Poin
0
RUU Sisdiknas: Upaya Sejahterakan Guru!


Mendikbudristek, Nadiem Makarim & Kepala BSKAP Kemendikbudristek, Anindito Aditomo​



Di tengah pro & kontra, pemerintah terus memperjuangkan RUU Sisdiknas sebagai upaya untuk meningkatkan kesejahteraan guru di Indonesia.Mendikbud Ristek, Nadiem Anwar Makarim memastikan bahwa RUU Sisdiknas adalah kabar baik bagi para guru.

Pria yg akrab disapa Mas Menteri itu mengungkapkan, selama dua tahun terakhir, pihaknya tengah memperjuangkan banyak hal untuk kesejahteraan guru. Semua itu tertuang dalam RUU Sisdiknas.

RUU Sisdiknas menjamin para guru yg sudah menerima sertifikasi & tunjangan profesi tidak akan mengalami penurunan apapun, & akan menerimanya hingga pensiun.Hal ini merupakan transisi perubahan yg tercantum pada RUU Sisdiknas pasal 145 ayat 1.

Sementara itu, untuk 1,6 juta guru yg belum merima tunjangan profesi & sudah berjuang untuk menerima haknya, dengan disahkannya RUU Sisdiknas, mereka akan dapatmenerima tunjangan profesi tanpa harus menunggu sertifikasi & program PPG. Hal ini tentu akan memberikan akibat positif kepada kesejahteraan guru di Indonesia.

Saat RUU Sisdiknas berhasil direalisasikan, mengatakan Nadiem,sangat banyak yg akan diuntungkan. Pendidikan PAUD dapat diakui sebagai jenjang pendidikan di Indonesia. Guru pengajar PAUD, guru kesertaraan, bahkan guru pesantren akan diakui sebagai guru. Jika para pengajar memenuhi syarat & ketentuan yg berlaku, maka mereka pun berhak mendapatkan tunjangan profesi seperti guru pada umumnya.

Nadiem mengakui, setiap perubahan pasti menimbulkan reaksi positif & negatif dari masyarakat. Misinformasi ini dikarenakan adanya pembeda undang-undang guru & dosen tahun 2005, yg mana ada pembedaan sistem tunjangan & juga sertifikasi. Jika tidak ada perubahan undang-undang untuk kesejahteraan guru, para guru harus menunggu sertifikasi hampir selama dua puluh tahun.

Kesalahpahaman masyarakat mengenai tunjangan profesi guru, menimbulkan pro & kontra serta asumsi-asumsi yg tidak benar. Padahal, dalam RUU Sisdiknas,pemerintahan mengupayakan perubahan baik, para guru akan mendapatkan kesetaraan & keadilan dalam menerima tunjangan langung tanpa harus mengantri sertifikasi.

Dalam dialognya bersama Asesmen Pendidikan (BSKAP) Anindito Aditomo, Nadiemmenyampaikan, melalui RUU Sisdiknas, pemerintah dapat dengan mudah memberikan tunjangan, memastikan akuntabilias, & mengerjakan peningkatan tunjangan fungsional.

Perjuangan RUU Sisdiknas ini untuk memisahkan permasalahan tunjangan profesi pada undang-undang guru & dosen. Sehingga dapat memastikan bahwa para guru baik ASN maupun non ASN dapat mendapatkan tunjangan profesi yg setara. RUU Sisdiknas hadir sebagai solusi dalam peningkatan kesejahteraan guru, ungkap Nadiem.

Peningkatan kualias guru yg sudah mengajar tentu dapat dilakukan melalui berbagai program, seperti program Guru Penggerak & dapat dipelajari pada berbagai modul pelatihan guru yg tersedia di platform Merdeka Mengajar. Sehingga kualitas guru dapat ditingkatkan & lebih efektif dilakukan saat guru sudah mendapatkan penghasilan yg layak.

Untuk sekolah swasta, pemerintah dapat mendorong bantuan dana operasional sekolah swasta sehingga dapat memenuhi kelayakan upah para guru swasta. Jika sekolah tidak dapat memberikan upah yg sesuai dengan ketentuan, maka dengan adanya bantuan operasional dari pemerintah maka pemerintah berhak memberikan sanksi kepada sekolah swasta tersebut.

Nadiem berharap para guru dapat bersikap tenang & tidak menciptakan keributan mengenai hal-hal yg mengancam kesejahteraan guru. Jika RUU Sisdiknas dapat terelisasikan, maka kesejahterakan guru tidak perlu dikhawatirkan, pungkasnya.(*)


Penulis: Nadia Yuliana
Kemarin 19:53
 
 URL Pendek:

| JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG |

Atas.