• Saat ini anda mengakses IndoForum sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh untuk melihat artikel dan diskusi yang hanya diperuntukkan bagi anggota IndoForum. Dengan bergabung maka anda akan memiliki akses penuh untuk melakukan tanya-jawab, mengirim pesan teks, mengikuti polling dan menggunakan feature-feature lainnya. Proses registrasi sangatlah cepat, mudah dan gratis.
    Silahkan daftar dan validasi email anda untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai anggota. Harap masukkan alamat email yang benar dan cek email anda setelah daftar untuk validasi.
  • Tips kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19:
    • Cuci tangan kamu sesering mungkin;
    • Jaga jarak dengan orang lain minimal 2 meter;
    • Minimalkan kegiatan di luar ruangan.
    Stay safe in your bubble!

My LIfe Story

Angela

IndoForum Senior A
No. Urut
88
Sejak
25 Mar 2006
Pesan
7.122
Nilai reaksi
2
Poin
0
Halo gan, saya izin curhat.. semoga dapat mendapatkan input/masukan yg dapat dijadikan penguat dalam hidup saya.

Sebelumnya perkenalkan saya A, saya umur 19 menuju ke 20 tahun.

Saya dilahirkan di keluarga dengan orang tua yg dapat dibilang berkecukupan.. berkecukupan banget.

Dari kecil hingga saya dewasa, saya dapat dibilang anak yg punya pengetahuan biasa yg dapat dibilang lumayan luas.

Saya bukan anak yg tahan banting sebenarnya, saya bukan anak yg suka panas2an, dapat dibilang secara mental.. saya agak lembek untuk ukuran anak laki2. Tapi untuk masalah fisik, saya masih dapat bersaing kok buat mendapatkan pasangan.. hehe

Saya dilahirkan di lingkungan keluarga yg begitu menyayangi saya..

Sejak saya kecil (di atas 5 tahun, di bawah 10 tahun) saya sudah dicekokin yg namanya lika liku hidup yg sebenernya untuk anak seumur itu gak perlu tahu.. tetapi karena orang tua saya sering ajak saya ke sini & ke situ, saya jadi tahu & belajar.

Oh iya, saya juga dapat dibilang anak yg dikasih kepercayaan & keleluasaan yg tinggi dari orang tua saya.


Pokoknya dapat dibilang untuk urusan internal keluarga, baik keuangan & sebagainya.. saya diajarkan & memang saya suka cari2 informasi sendiri & paham.

Seiring waktu berjalan, cerita demi cerita.. hidup bukanlah tentang kesenangan semata, hidup bukanlah cuma sekedar ganti mobil tiap tahunnya..

Sepahit pengalaman saya waktu umur saya di bawah 17 tahun, saya pernah merasa sedih kalau ayah saya lagi ga kerja sementara, & mobil harus dijual.. tetapi ga butuh waktu lama, kerja ayah saya kembali normal & mobil pun kebeli lagi..

Seiring waktu berjalan, tibalah saatnya, saya mengalami kenyataan paling pahit dari yg paling pahit.

Saya mesti kehilangan ayah saya yg meninggal di umur saya 17 tahun.

Ia meninggal karena sakit. Sejujurnya, saya ga terlalu sakit ditinggal ayah saya.. karena saya terbiasa ditinggal kerja jauh sama beliau, & ibu saya yg serba dapat menciptakan saya biasa aja.. walau sedih tetep ada yah.

Nah tetapi hubungan saya, sama ayah saya juga ga kenapa2.. mungkin dapat dibilang saya anak yg paling ia sayang.

Tibalah masalah demi masalah setelah ayah saya meninggal..

Ada kala di mana saya bertengkar dengan ibu saya perkara membeli sebuah kendaraan..

Jadi, dia pernah memutuskan untuk membeli mobil baru, padahal kegunaannya bs dibilang ga terlalu penting.. & saya mengingat juga mobil kita yg lama, cicilannya tinggal sedikit lagi..

Tapi akhirnya, dia kekeuh untuk ambil mobil baru secara kredit, & mobil yg lama yg sisa cicilannya tinggal sedikit lagi, dialihkan ke temannya (dan ternyata tidak diteruskan dengan benar)..

Dan pada akhirnya, mobil yg baru diambil ga kebayar, yg lama ga kebayar juga.. jadilah yg satu dijual, yg satu ditarik leasing.

Oh iya, buat yg nanya.. apakah ayah saya meninggalkan harta / uang saat dia meninggal, jawabannya.. tidak sama sekali. Tapi Alhamdulillahnya beliau tidak meninggalkan hutang.

Sebelumnya, 2 tahun sebelum beliau meninggal, dia sudah ambil pensiun.

Seiring waktu terus berjalan, tibalah saatnya.. ibu saya memutuskan supaya rumah dijual.. jujur ini hal yg paling berat, karena bangunnya penuh cerita..

Tapi saya iyakan, karena di saat itu saya pikir ibu saaya punya hutang yg memang harus diselesaikan, nah sisa uang rumah ini saya harap kita dapat ngontrak rumah lagi..

Pada saat itu, saya berharap kita dapat ngontrak rumah.. & peralatan rumah tetap dijaga, karena saya pikir, beli barang2 keperluan rumah kan mahal.. toh bukan waktunya utk beli ini beli itu.

Oh iya, perkara jual rumah, ini cuma ibu saya, saya & adik saya yg tahu.. harusnya, kalau memang saya mau ksh tahu nenek / keluarga saya yg lain dapat..

Cuman saya pikir, ah sudahlah.. inshaallah ibu saya dapat jaga amanah (sisa uang rumah)

Dan juga, saya harus kuliah ke luar kota yg di mana urusan rumah saya ga terlalu banyak tau.

Dan setelah rumah kami ada yg minat, tibalah saatnya rencana semua berubah, ternyata ibu saya berkehendak untuk menjual perlengkapan rumah & cuma keluar membawa diri saja.

Dan ia memutuskan untuk ngekost bersama adik saya.

Jujur ini hal tersedih, saya sedih banget pas tau.. karena pas saya mau pulang, ibu saya ngomong.. rumahnya sudah dijual, kita udh ngekost di sebuah letak yg tidak dapat saya sebutkan

Pas perdana kali pulang ketemu mama & adik saya lagi, saya pulang ke kost mereka.

Sedih sih kalau mau ditanya, sedih banget..

Dan ga hingga di situ, ketika seiring waktu berjalan ngekost, saya pikir uang rumah itu belum sepenuhnya cair/keluar.

Ternyata sudah habis, yg di mana ketika saya tanya ibu saya, uangnya ke mana, beliau ga pernah mau jawab.. padahal selang waktu pembayaran rumah hingga kita ketemu lagi itu cuma beberapa bulan.

Saya jujur, kalau uang itu habis untuk membeli sebuah tas mahal / barang mahal yg kelihatan fisiknya, itu tidak apa2.. tetapi saya ga pernah lihat ibu saya punya barang berharga.

Seiring waktu berjalan, tiba saatnya uang utk bulanan kost ga kebayar.

Dan adik saya diusir dari kost tsb.

Jujur dengernya mau nangis.. sedih banget, kok dapat hingga kayak gini.

Pada akhirnya, kita cari kontrakan di pinggiran jakarta..

Di sini, saya berdoa untuk cerita baru yg lebih baik, sedikit demi sedikit sudah beli perlengkapan rumah lagi, kulkas, tempat tidur.

Ya memang keadaan ga sepenuhnya balik normal, tetapi saya coba berdoa hari demi hari, bakal ada cerita & kejadian baik yg menghampiri saya & keluarga saya..

Sekarang umur saya udah 20, kuliah saya sebentar lagi selesai.. doa saya, saya dapat mengembalikan apa yg saya punya dulu..

Sekarang, saya agak lebih tertutup tentang di mana saya tinggal, bukan bermaksud untuk membohongi orang2.. tetapi biarlah dunia tahu, bahwa saya baik2 saja..

Mungkin sekian yg cerita yg pengen banget saya bagikan.. semoga ada masukan yg bikin saya lebih kuat.

Impian saya, saya pengen banget punya rumah lagi.. yg di mana teman2 saya dapat main dengan leluasa, saya dapat leluasa bilang saya tinggal di mana.

Saya berharap saya dapat punya mobil lagi..

Kadang saya ngerasa iri sama teman2 sebaya yg kadang cuman bingung mikirin masalah persayangan, sedangkan saya bingung karena nanti jikalau saya kerja, hasil kerja saya harus membangun semuanya dari nol lagi..

Tapi ya biarlah itu jadi doa baik, saya harap nanti rezeki hasil kerja saya dapat luas & akbar untuk menggantikan semuanya. Hari ini 21:47
 
 URL Pendek:

| JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG |

Atas.