• Saat ini anda mengakses IndoForum sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh untuk melihat artikel dan diskusi yang hanya diperuntukkan bagi anggota IndoForum. Dengan bergabung maka anda akan memiliki akses penuh untuk melakukan tanya-jawab, mengirim pesan teks, mengikuti polling dan menggunakan feature-feature lainnya. Proses registrasi sangatlah cepat, mudah dan gratis.
    Silahkan daftar dan validasi email anda untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai anggota. Harap masukkan alamat email yang benar dan cek email anda setelah daftar untuk validasi.
  • Tips kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19:
    • Cuci tangan kamu sesering mungkin;
    • Jaga jarak dengan orang lain minimal 2 meter;
    • Minimalkan kegiatan di luar ruangan.
    Stay safe in your bubble!

Polisi Magetan Gagalkan Pengiriman Ratusan Liter Arak Jowo ke Madiun

yan raditya

IndoForum Addict E
No. Urut
163658
Sejak
31 Jan 2012
Pesan
24.461
Nilai reaksi
72
Poin
48
Mengangkut ratusan liter minuman keras (miras) jenis arak Jowo untuk persediaan Lebaran ke distributor di Madiun, Sukino Harimiranto (48) ditangkap polisi di wlayah Kecamatan Plaosan, Magetan, Selasa (14/6/2016) dini hari.

Kabag Ops Kompol Djuwadi menuturkan mobil digunakan tersangka warga Dukuh Pengkol, RT2/RW6, Desa Grobokan, Kecamatan Polokarto, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah tersebut diduga mobil rental (sewaan) dan kini jadi TO (Target Operasi) Polres Magetan.

Mobil itu sering dicurigai membawa minuman keras produk rumahan dari Desa Bekonang, Kec. Mojolaban, Kab. Sukohardjo, Jawa Tengah ke wilayah Madiun sekitar lewat Sarangan, Kecamatan Plaosan, Kabupaten Magetan.

"Mobil Panther biru dongker dengan plat B 8167 JI diduga sering kali melintas di wilayah hukum Polres Magetan membawa miras dan sudah kami TO sejak sebulan lalu," kata Kapolsek Plaosan Kompol Djuwadi kepada Surya.co.id, Selasa (14/6/2016).

Djuwadi menambahkan, awalnya Polsek Plaosan bergabung dengan Polres Magetan mencari keberadaan mobil itu.
"Benar juga, ternyata mobil itu ditemukan sudah melintas depan Polsek Plaosan dan diberhentikan tepat di depan Kantor PDAM Cabang Plaosan,"jelas dia.

Dalam penggeledahan ditemukan 22 jiriken, setiap jirigen berisi miras jenis arak jowo 30 liter. Total jumlah miras tradisional yang dibawa tersangka 770 liter.

"Menurut pengakuan tersangka Sukino, miras sebanyak itu akan dikirim ke distributor di Madiun, dan ini masih kami dalami, benar tidak dikirim ke Madiun atau kota lainnya,"kata Djuwadi.

Sesuai pengakuan tersangka, ini kali kedua di bulan puasa ini, dia (Sukino) mengirim miras jenis arjo ke Madiun. Namun, tersangka mengaku lupa berapa liter miras yang dibawa dan lolos dari razia Polisi dan sampai ditangan distributor.

"Setiap pengriman dengan jumlah miras sebanyak itu tersangka mengaku memperoleh untung Rp 2 juta,"kata Djuwadi.

Akibat perbuatannya tersangka dijerat dengan Pasal 204 KUHP dan Undang Undang Pangan.
"Kepada tersangka kita kenakan Pasal 204 Ayat 2, KUHP dengan ancaman penjara 20 tahun. Polisi juga menjerat dengan Undang-Undang Pangan Nomor 18 Tahun 2012 sanksinya maksimal 15 tahun penjara,"pungkas Kompol Djuwadi.
 
 URL Pendek:

| JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG |

Atas.