• Visit our sister board Kiwi Hub. Memperkenalkan forum terbaru dari kami: Kiwi Hub (tersedia hanya dalam bahasa Inggris)

Pengemudi dari Solo Kebingungan Akses Tol Soker

yan raditya

IndoForum Addict E
Jalur alternatif Sragen-Surabaya via tol Solo-Kertosono (Soker) ruas Klodran, Colomadu, Karanganyar-Pungkruk, Sidoharjo, Sragen, beroperasi terbatas mulai Rabu, (29/6/2016) pukul 06.00 WIB. Minimnya rambu penunjuk jalan dari arah Solo membuat sejumlah pengemudi dari luar kota kebingungan.

Pantauan Solopos.com di pintu masuk tol Soker Klodran, Rabu siang, mayoritas kendaraan melewati jalur alternatif mudik Lebaran tersebut dari arah barat. Kendaraan dari luar kota didominasi mobil berpelat nomor B, AB, dan H.

Sementara itu, rambu penunjuk jalan masuk tol Soker dari arah batas kota Solo di Kerten belum tersedia. Akses utama tol Soker dari Solo yakni di Jl. Pakel dan Jl. Adi Sumarmo juga belum dilengkapi rambu penujuk arah masuk pintu tol tersebut. Rambu penujuk jalan baru tersedia di batas Kota Solo yang mengarah ke Karanganyar.

Petunjuk jalan masuk tol Soker lewat aplikasi Google Maps juga belum tersedia. Sedangkan lewat aplikasi Waze, sudah ada jalan existing tol Soker melalui Klodran, Karanganyar.

Salah seorang pengguna jalur alternatif Sragen-Surabaya via tol Soker, Dimas Maulana, 30, tertarik memanfaatkan jalan yang bisa memangkas waktu tempuh perjalanan Solo-Sragen hingga 45 menit ini. “Kami dari Jogja mau ke Kediri. Dapat info Solo katanya sudah ada tol. Mau nyobain ini. Katanya lebih irit waktu,” ujarnya saat ditemui di pintu masuk tol Soker Klodran.

Dimas yang datang dari arah timur atau Jl. Adi Sumarmo, mengaku sempat kebingungan mencari pintu masuk jalur alternatif yang dibuka khusus mobil selama H-7 sampai H+7 Lebaran tersebut.

“Tadi sempat nyari-nyari juga. Habis ketemu petugas Dishub [Dishubkominfo Solo] di jalan, baru deh diarahkan ke sini, keluhnya.

Pengguna jalan lain, Achmad, 35, juga mengeluhkan minimnya rambu petunjuk jalan dari arah Solo. “Saya mau jalan ke Ngawi dari Jogja. Sampai di Sumber tadi sempat kebingungan juga. Setelah bertanya sama orang, baru diarahkan lewat ke sini. Saya cari di peta Google juga belum ada pintu masuk tolnya,” bebernya.

Menanggapi masukan sejumlah pengguna jalan, Kepala Bidang Lalu Lintas Dishubkominfo Solo, Sri Baskoro, menjelaskan saat ini tol Soker masih beroperasi terbatas sebagai jalur alternatif mudik dan balik Lebaran 2016.

“Sementara ini kewenangan pemasangan rambu dari kontraktor. Pemerintah nanti menyediakan rambu setelah tol resmi beroperasi. Usulan warga akan kami sampaikan di rapat evaluasi,” jelasnya.

Duty Manager Petugas Piket dari PT Solo Ngawi Jaya, Surya Panyuluh, mengatakan mayoritas kendaraan yang melewati tol Soker pada awal pembukaan masih didominasi kendaraan dari Soloraya.

“Kira-kira 60 persen lokal. Yang 40 persen dari kendaraan luar kota,” terangnya saat ditemui Solopos.com di pintu masuk tol Soker Klodran.

Surya mengatakan pada operasional perdana tersebut, pihaknya masih menemui sepeda motor milik warga yang nekat melintasi bagian ruas tol Trans Jawa itu. Selain itu, pengelola jalan tol juga mendapati pengguna jalan yang melakukan swafoto (selfie) di tengah jalan.

“Pagi tadi kami halau motor dan mengingatkan pengguna jalan yang selfie di jalan tol. Ada juga warga yang menggembalakan kambingnya. Itu berbahaya,” pesannya.
 

Pasang iklan disini dapat menyebabkan produk dikenal, omzet naik, keuntungan bertambah, good investment dan brand image. Contact us untuk memulai.
Top