• Saat ini anda mengakses IndoForum sebagai tamu dimana anda tidak mempunyai akses penuh untuk melihat artikel dan diskusi yang hanya diperuntukkan bagi anggota IndoForum. Dengan bergabung maka anda akan memiliki akses penuh untuk melakukan tanya-jawab, mengirim pesan teks, mengikuti polling dan menggunakan feature-feature lainnya. Proses registrasi sangatlah cepat, mudah dan gratis.
    Silahkan daftar dan validasi email anda untuk dapat mengakses forum ini sepenuhnya sebagai anggota. Harap masukkan alamat email yang benar dan cek email anda setelah daftar untuk validasi.
  • Tips kesehatan untuk mencegah penyebaran COVID-19:
    • Cuci tangan kamu sesering mungkin;
    • Jaga jarak dengan orang lain minimal 2 meter;
    • Minimalkan kegiatan di luar ruangan.
    Stay safe in your bubble!

Pengakuan Pembobol ATM Pakai Tusuk Gigi

yan raditya

IndoForum Addict E
No. Urut
163658
Sejak
31 Jan 2012
Pesan
24.461
Nilai reaksi
72
Poin
48
Pembobolan ATM yang sering terjadi di Surabaya diduga melibatkan jaringan lintas provinsi.
Supardi (48) yang baru ditangkap anggota Unit Resmob Polrestabes Surabaya mengaku selalu setor sebesar 20 persen dari total uang jarahannya.

Warga Medan Timur, Medan ini baru dua pekan berada di Surabaya.
Selama berada di ibukota Jatim ini, bapak empat anak itu sudah beraksi di beberapa lokasi, yaitu Rungkut, Citraland, dan beberapa lokasi lain yang tidak dikenalnya.
Dia selalu berpindah-pindah hotel kelas melati untuk menghilangkan jejaknya.
"Terakhir saya beraksi di Citraland. ATM-nya berisi uang sekitar Rp 30 juta," kata Supardi yang menguras isi kartu ATM milik Lucyana Setyaningrum itu di lokasi lain.
Dia mengambil uang tunai Rp 5 juta. Uang sebesar Rp 15 juta ditransfer ke rekeningnya bos-nya yang domisili di Kota Medan. Sedangkan sisanya dbiarkan tersimpan di ATM.

Supardi tidak mengungkap peranan orang yang biasa dipanggil bos itu.
Dia hanya mengungkapkan bos itu memiliki beberapa anak buah. Setiap anak buah harus menyerahkan sekitar 20 persen dari total uang jarahan.
Modus yang dilakukan Supardi sama dengan pelaku pembobolan ATM lainnya. Supardi mengganjal mesin ATM menggunakan tusuk gigi.
Setelah ada calon korban, Supardi pura-pura membantu. Ternyata Supardi hanya mengintip korban menekan tombol PIN dan mengganti kartunya.
Supardi mengaku awalnya menjadi korban penipuan dengan modus serupa. Agar tidak menjadi korban lain, dia mempelajari cara pelaku melakukan aksinya.
Ternyata Supardi malah menjadi pelaku penipuan setelah mengetahui caranya.
"Saya dua kali beraksi di Medan. Juga di Jakarta. Tapi saya lupa berapa kali beraksi di Jakarta," tambahnya.
tertinggal di ATM.
Kasubag Humas Polrestabes Surabaya, Kompol Lily Djafar mengungkapkan tersangka biasa mencari calon korban di minimarket. Tersangka pura-pura belanja sambil menunggu calon korban datang ke mesin ATM.
"Kami menduga masih ada anggota komplotannya. Kami masih memburu mereka," kata Lily.
 

titichan

IndoForum Newbie E
No. Urut
283847
Sejak
25 Sep 2014
Pesan
35
Nilai reaksi
3
Poin
8
wah wah berita kayak gini bisa ngajari yang ga bisa jadi bisa ya ....
 
 URL Pendek:

| JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG |

Atas.